eDomz

asia Fans

banner

PRODUK LUAR NEGARA UNTUK DIBELI

Isnin, 6 Ogos 2012

4 Orang Islam di Perancis Dibuang kerja Kerana Berpuasa

Luar Negara Oleh: Halimislam

"

Pemecatan empat orang Muslim Perancis dari pekerjaannya sebagai pengajar kem musim panas kerana melaksanakan ibadah puasa telah mencetuskan kemarahan umat Islam di Perancis.


Mohand Yanat, peguam kepada empat orang itu, mengaku hairan dengan pertimbangan Dewan kota soal pemecatan itu. Ia tidak sepatutnya menilai seseorang dalam melaksanakan pekerjaannya berdasarkan ajaran agama. Para pekerja itu bekerja di Dewan bandar di Gennevilliers, Paris. Mereka bekerja sebagai pengajar sukan pada kem musim panas di Port d'Albret, di wilayah Landes selatan barat Perancis.

"Bagaimana anda boleh menilai kapasiti seseorang untuk melakukan pekerjaan mereka berdasarkan ajaran agama mereka?" Kata Yanat.

Empat pengajar Muslim itu telah dipecat awal bulan ini dari perkhemahan musim panas kanak-anak di Geenevilliers, Paris. Dewan bandar berpandangan berpuasa mempengaruhi kemampuan para pengajar dalam melaksanakan tugas mereka.

"Mereka tidak menghormati kewajipan mereka yang boleh membahayakan keselamatan anak-anak," kata jurucakap Gennervillers.

Dewan bandar berdalih, seorang kanak-kanak tercedera tahun lalu kerana kelalaian seorang pengajar muslimah yang tidak boleh menumpukan perhatian. "Mereka yang berpuasa tidak mempunyai konsentrasi penuh yang diperlukan untuk memastikan kegiatan kem itu sesuai dengan prosedur keselamatan yang telah ditetapkan," kata jurucakap itu.

Seorang pengajar yang dipecat, Samir mengatakan Dewan kota dan pengelola telah mengabaikan kebebasan beragama seseorang. Yang lebih penting lagi, tidak ada bukti yang kuat orang yang berpuasa kehilangan kemampuannya. "keputusan ini tidak adil," katanya.

Dewan Agama Islam Perancis (CFCM) dalam kenyataan rasminya mengatakan puasa adalah kewajipan sebagai muslim, dan hak-hak sebagai umat beragama. Sebabnya, tidak ada satu pihak yang boleh melarang umat Islam melaksanakankan hak dasarnya sebagai umat beragama.

"Kebebasan beragama adalah hak dasar," kata jurucakap CFCM, Abdallah Zekri.

Perancis ialah sebuah republik sekular yang tidak secara rasmi mengakui perbezaan agama, namun umat Islam berpendapat bahawa mereka punya hak untuk memilih apa yang dimakan atau apa yang diminum. Ketegangan telah meningkat tinggi dalam komuniti Muslim sejak Perancis menetapkan larangan berpurdah pada tahun lalu. Sejak itu, orang yang memakai purdah boleh disebut telah melakukan tindak kejahatan.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Follow by Email