Catatan

Tunjukkan catatan dari Februari, 2013

Kesyirikan yang berlaku di kalangan golongan Syiah

Imej
Muhammad bin Ali As-shaduq membawakan riwayat dari Abu Abdillah Ja'far Ash-Shadiq bahawa Ja'far berkata,
"Sesungguhnya Allah 'Azza wa Jalla memiliki makhluk dari rahmat Nya. Allah menciptakan mereka dari cahaya-Nya dan (mencipta) rahmat Nya dari rahmat Nya untuk rahmat Nya. Mereka adalah mata Allah yang melihat, telinga Nya yang mendengar dan lisan Nya yang berbicara di tengah makhluk Nya dengan izin Nya, serta para kepercayaan Nya terhadap apa-apa yang (Allah) turunkan berupa uzur, nadzar, dan hujjah. Dengan mereka, (Allah) menghapuskan dosa-dosa, menolak kesedihan, menurunkan rahmat, menghidupkan yang mati, dan mematikan yang hidup. Dengan mereka, (Allah) menguji makhluk Nya dan menetapkan keputusan Nya di tengah makhluk Nya. "Perawi bertanya," Semoga Allah menjadikanku sebagai penebusmu. Siapakah mereka itu? "Beliau menjawab," Orang-orang yang mendapat wasiat. "[At-Tauhid karya Ash-Shaduq hal. 167, cet. Darul Ma'rifah, Beir…

Asal usul Syiah dan pokok penyimpangannya

Imej
Syiah secara etimologi bahasa bererti pengikut, puak dan golongan. Sedangkan dalam istilah Syara ', Syi'ah adalah suatu aliran yang timbul sejak pemerintahan Utsman bin Affan radhiyallahu' anhu yang diketuai oleh Abdullah bin Saba ', seorang Yahudi dari Yaman. Setelah terbunuhnya Uthman bin Affan radhiyallahu 'anhu, lalu Abdullah bin Saba' memperkenalkan ajarannya secara terang-terangan dan menyatukan massa untuk mengisytiharkan bahawa kepemimpinan (baca: imamah) sesudah Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam sebenarnya ke tangan Ali bin Abi Talib radhiyallahu' anhu kerana suatu nas (teks) Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. Namun, menurut Abdullah bin Saba ', Khalifah Abu Bakar, Umar, Uthman telah mengambil alih kedudukan tersebut.
Keyakinan itu berkembang sampai kepada menuhankan Ali bin Abi Talib. Berhubung hal itu suatu kebohongan, maka diambil tindakan oleh Ali bin Abi Talib radhiyallahu 'anhu, iaitu mereka dibakar, lalu sebahag…

Rahsia jadi isteri Solehah

Imej
Bagaimana mahu menjadi wanita atau isteri solehah. Adakah perlu warak (kuat beribadat), memakai purdah atau pandai membaca al-Quran?

Wanita solehah ialah mereka yang pandai menghibur dan melayan suami dengan mempersembahkan segala kemesraan, kemanjaan dan cinta sepenuh hati sehingga suami sentiasa rindukan dirinya malah tidak mahu berpisah walaupun sekejap.

Bukan perkara yang susah mahu menjadi wanita solehah. Hanya dengan senyuman yang manis dan menambat hati suami, mereka boleh menduduki carta itu.

Ada yang berkata senyuman isteri yang dilakukan dengan ikhlas semata-mata untuk suami lebih baik daripada menggunakan produk alat solek jenama mahal yang berharga ratusan ringgit.

Pandangan yang mesra dan lembut ibarat celak yang paling indah menghiasai sepasang matanya. Kelembutan dan kehalusannya berbicara seperti pakaian yang paling cantik dipakainya.

Suami mana akan memandang ke belakang apabila isterinya sentiasa harum dan bersih. Malah, aroma itu pasti memikat selera suami…
Imej
Ikhlas
Allah SWT berfirman dalam Hadits Qudsi:
“Akulah sebaik-baiknya sekutu (teman). Barang siapa mempersekutukan Aku bersama yang lain, ia akan diserahkan kepada sekutu itu. Wahai sekalian manusia, beramallah kalian dengan ikhlas karena Allah.
Sesungguhnya Allah tidak akan menerima amal seseorang kecuali amal yang berdasarkan ikhlas karena-Nya. Janganlah kalian mengucapkan “ini demi Allah dan demi kekerabatan“, perbuatan itu akan menjadi karena kekerabatan saja dan tidak sedikitpun karena Allah.
Dan jangan pula kalian mengucapkan “ini demi Allah dan demi pemimpin kalian.” Amalan seperti itu hanya untuk kehormatan/pemimpin kalian saja, dan bukan karena Allah.”
(HR. Al-Bazzar dari Adh-Dhahak). *** Imam Abu Zakaria Yahya Ibn Syarf An-Nawawi dalam kitabnya ‘Riyadhusshalihin’ menempatkan masalah ikhlas pada bab pertama, mengawali masalah lainnya yang tidak kalah penting. Namun, tentu saja penempatan itu mengandung maksud, bahwa ikhlas merupakan amal yang paling mendasar untuk di…