eDomz

asia Fans

banner

PRODUK LUAR NEGARA UNTUK DIBELI

Jumaat, 14 Mac 2014

MISTERI BIN AJAIB…MAS MH370 STORY--- Dari Blog Military of Malaysia --Teori paling logic dan boleh dipercayai....

NOTA PENULIS : INI ARTIKEL TERAKHIR SAYA KETIKA HANGATNYA ISU MH INI,

1. Saya sudah update blog saya pada 11 Mac, apa yang saya tulis dalam artikel pesawat MH370 sebelum ini memberi manifesasi kepada pembaca bahawa kononnya pesawat telah jatuh sebab ditarik masuk oleh dimesi lain, kalau di baca pada artikel itu, tidak ada satu ayat pun yang merujuk kepada perkara tersebut.

2. Pada perenggan 4, artikel lama tersebut, saya memberitahu bahawa saya menolak semua teori yang menyatakan  bahawa pesawat sudah dirampas, juruterbang melarikan pesawat atau buat tindakan tidak masuk akal.

3. Yang saya silap ialah pada peringkat awal saya mengaitkan jatuhnya MH370 disebabkan kena tembak dengan  peluru berpandu atau perbuatan sabotaj macam letupan bom (anda boleh merujuk kepada perenggan 2 artikel itu).

4. Tidak ada sebutan pun yang menyatakan ia jatuh disebabkan tarikan kuasa ghaib.


5. Di sini, peranan saya bermula dalam Facebook apabila memainkan penanaman program atau kawalan,
brainwashing , thought reform ke dalam minda dengan memasukkan unsur-unsur ghaib, apa pun, laman Facebook adalah bersifat peribadi (Bolehlah mengarut sedikit pasal ia bersifat peribadi)


6. Kerana saya tahu orang Melayu khususnya suka dan minat kepada perkara mistik, tapi jangan salah sangka, semua pengalaman mistik yang saya ceritakan dalam Facebook adalah pengalaman sebenar.

7. Hasilnya dalam sekelip mata, ramai yang menjadi “freind” saya dan ini akan membantu keadaan blog yang merundum akibat masalah “Bandwith Limit” sampai orang ingat blog saya sudah ditutup, jadi untuk sementara boleh akses dr FB lah..

8. Ini sekaligus akan menyelesaikan masalah kegagalan enjin pencari Google untuk mengesan blog saya (kerana kemudahan bot crawler untuk enjin pencari saya sudah nyahaktifkan).

9. Sekaligus ini akan menyelesaikan masalah “Bandwith Limit” yang selalu blog saya hadapi (saya haraplah kerana untuk menambah Bandwith memerlukan wang) 

TEORI KENA HIJACK TIDAK BOLEH DITERIMA

10.Orang kata pesawat ini sudah dirampas…sedarkan saudara sekelian bahawa selepas insiden 9 September yang menyebabkan World Trade Centre tumbang, semua pintu kokpit pesawat diperkukuhkan dengan bahan kalis peluru dan umpil, ia juga dilengkapi dengan sistem kekunci kod dan kamera litar pintas. Ia hanya boleh dibuka dari dalam.

11.Jika perampas mahu membawa pesawat kemana-mana lapangan terbang dalam sesebuah negara, Air Traffic Controller dengan kebenaran jabatan penerbangan negara tersebut mempunyai hak untuk tidak membenarkan pesawat yang dirampas mendarat walaupun untuk mengisi minyak (Ini ada disebut dalam peraturan Federal Aviation Federation dan pernah berlaku apabila pesawat Mas yang dirampas tidak diizin mendarat oleh Jabatan Penerbangan Singapura di Paya Lebar untuk mengisi minyak dan kemudian terhempas di Tanjung Kupang, Johor tahun 70an).

12.Adakah negara-negara yang dituduh berpakat dengan pengganas seperti Russia dan China sanggup berdepan dengan masyarakat dunia dengan terbabit dalam insiden rampasan seperti ini? Tambahan pula tidak ada tuntutan yang dibuat selepas masuk hari kelima atau keenam pesawat dirampas?


13.Kemudian ada teori yang menggunakan alasan radar jammer untuk tujuan “menculik” pesawat tersebut,
saya tidak kata mustahil dan boleh berlaku tetapi tidak ada sebab atau objektif untuk senario ini dipakai dalam insiden MH370.


14.Hakikat sebenarnya pesawat hilang dari radar disebabkan, ia sudah jatuh terhempas. Itu sahaja. 

15.Pesawat MAS seperti MH370 dari jenis Boeing 777 mempunyai kapasiti untuk mengisi minyak yang mampu bertahan selama 11 atau 13 jam penerbangan. 

16.Bagaimanapun untuk penerbangan dari Kuala Lumpur ke lapangan terbang Beijing, China, secara kebiasaanya akan diisi dengan separuh tangki bergantung kepada laluan dan jarak penerbangan. 17.Dalam senario MH370 ini, penerbangan mengambil masa selama lebih kurang lima jam, jadi bahan api yang diisi
adalah mencukup untuk lima atau enam jam penerbangan termasuk minyak tambahan untuk sejam atau dua jam penerbangan sebagai tindakan kecemasan. 


18.MAS atau mana-mana syarikat penerbangan antarabangsa yang mengambil laluan jarak jauh tidak
mengamalkan polisi mengisi minyak penuh kerana ini akan membebankan pesawat dan akan meningkatkan kos bahan api (lebih berat, lebih banyak bahan api dibakar). 



19.Pesawat untuk laluan jarak jauh akan mengambil langkah untuk mengisi minyak atau refuelling di destinasi
ketibaan sebelum balik semula ke Malaysia. 



20.Jadi, untuk sebuah pesawat dengan minyak yang boleh bertahan maksima enam jam sahaja, ia tidak akan
mampu terbang ke pulau Diego Garcia atau Mongolia. 


SEBAB-SEBAB TERHEMPAS 

21.Tidak ada orang pun mampu memberikan jawapan ini, pembaca seperti anda termasuk saya boleh mencipta pelbagai teori tetapi sebarang hipotesis harus ada pembuktian dan ketika ini, bukti sedang berada di bawah laut dengan kedalaman di antara 300 ke 1,000 meter. 

22.Kita ambil teori yang paling ringan iaitu kerosakkan sayap MH307, inilah teori yang paling tidak ekstrem tetapi tidak suka disentuh orang kerana tidak ada “aksi” atau elemen konspirasi. 

23.Pesawat dilaporkan pernah mengalami kemalangan di lapangan terbang Shanghai, China pada tahun 2012 pada bahagian sayap. 

24.Walaupun sudah dijamin selamat dan lulus untuk terbang seperti yang disahkan oleh Ketua Pengawai Eksekutif Malaysia Airlines Ahmad Jauhari Yahya, kita tahu bahawa “kredibiliti” pesawat ini sudah tercalar. 

25.Saya berpendapat, selepas terbang melebihi ketinggian 30,000 kaki dan mengalami beratus-ratus kali penerbangan, kemungkinan sayap pesawat yang pernah rosak dahulu telah mengalami keretakan sehingga menjejaskan penerbangan dan membahayakan pesawat. 

26.Selepas dua tahun kemalangan berlaku, saya tidak pasti jika pihak Boeing atau MAS ada membuat ujian kedua dan ketiga untuk menguji integreti struktur sayap yang rosak atau integriti sambungan sayap kepada badan akibat kemalangan pada tahun 2012 tersebut. 

27.Dengan kelajuan yang mungkin telah mencecah lebih kurang 900 kilometer sejam dan dengan tekanan udara yang sangat tinggi, keretakan pada sayap pesawat yang pernah rosak ini mungkin telah berlaku lagi. 

28.Tanpa sempat berbuat apa-apa termasuk panggilan kecemasan, pesawat barangkali telah mengalami penurunan mendadak sebanyak 10,000 ke 20,000 kaki dari ketinggian 30,000 (berpunca kepada kerosakkan sayap pesawat/patah/bengkok or what ever). 

29.Penurunan mendadak ini yang disokong oleh tujahan enjin jet mampu menyebabkan pesawat mengalami daya tekanan graviti yang tinggi sehingga lebih daripada 5g. 

30.Kita juga tahu bahawa daripada radar pihak tentera, pesawat dilihat seperti berpusing tetapi kita tidak tahu radius pusingan pesawat. 

31.Kalau pusingannya ketat, kita tahu bahawa kemungkinan besar pesawat telah membuat “Sudden Maneuver” yang terhasil dari tujahan enjin yang terjejas dari salah satu sayap pesawat yang bermasalah. 


32.Soalnya kalau benar pesawat telah membuat pusingan balik, sudah tentu juruterbang akan memaklumkan
sebab-sebab beliau berbuat demikian dan jika berada dalam keadaan kecemasan seperti rampasan pesawat, juruterbang masih mampu menghantar amaran tetapi kalau keadaan sudah mencapai tahap gawat seperti daya hentaman g pada tubuh badan, juruterbang akan kaku dan melekat pada kerusi akibat penurunan darah yang mendadak sehingga otot menjadi kejang. 


33.Seorang manusia akan mengalami pengsan pada tahap 2g atau 3g ke atas dan integriti pesawat mungkin akan terjejas jika ia mengalami tekanan 6g ke atas, bayangkan ini hanyalah pesawat awam atau penumpang yang bukan direka untuk bertahan dari tekanan g yang tinggi seperti pesawat atau juruterbang pejuang.   

34.Penurunan mendadak ini ditambah dengan kelajuan yang tinggi mungkin telah menyebabkan sindrom apa yang kita namakan sebagai “G-LOC atau G-force induced Loss Of Consciousness) sehingga boleh menyebabkan juruterbang atau penumpang pitam untuk beberapa saat (bergantung kepada kekuatan tubuh) atau beberapa minit. 

SEBAB-SEBAB TEORI TERRORISME/HIJACKING DIPOPULARKAN AMERIKA SYARIKAT 

35.Kita sedia maklum bahawa pesawat tersebut merupakan produk buatan Amerika Syarikat (AS) 

36.Pesawat milik Malaysia Airlines itu baru berusia 11 tahun dan masih ada jaminan 14 tahun lagi oleh Boeing (Setiap sebuah pesawat komersil diberi jaminan 25 tahun). 

37.Terhempasnya pesawat ini jika terbukti disebabkan kerosakkan teknikal akan menyebabkan reputasi Boeing jatuh teruk. 

38.Boeing pula sedang menerima saingan sengit dari pembina pesawat komersil Peranchis iaitu Airbus.  

39.Kuasa besar seperti AS akan menggunakan apa sahaja termasuk kekuatan medianya untuk menjaga
kepentingan negaranya dan dalam hal ini, AS mungkin sedaya upaya cuba meletakkan tanggungjawab kepada Malaysia dengan mengaitkan dengan kelemahan piawaian keselamatan Lapangan Terbang Kuala Lumpur (KLIA). 


40.Malangnya….media Malaysia termasuk sebahagian besar rakyat negara ini termakan dengan teori ini
hijack/rampasan/pengganas ini hanya berdasarkan laporan passport yang hilang (Passport hilang atau palsu ini digunakan oleh macam-macam orang, agen perisik, pengedar dadah, mereka yang bangkrup dan bukan perampas pesawat sahaja). 


41.Jika terbukti bahawa kemalangan berpunca disebabkan kelemahan integriti sayap pesawat yang telah dibaiki dan dijamin oleh Boeing, bayangkan berapa banyak kerugian dari insuran dan ganti rugi yang terpaksa di bayar oleh syarikat penerbangan itu. 


42.Ketika artikel ini ditulis, saham Boeing sedang jatuh menjunam dan syarikat itu melalui pesawat model
terbarunya iaitu 787 Dreamliner sedang berhadapan dengan masalah pada struktur pesawat. 


43.Untuk meletakkan tanggungjawab pada kerajaan Malaysia, AS demi untuk kepentingan dirinya akan cuba mengaitkan pengganas dengan MH370 dan kerana itu dengan pantas telah menghantar pegawai FBI dari kalangan pakar keganasan ke Kuala Lumpur. 

44.Tindakan penghantaran FBI ini dibuat kerana AS bimbang, insiden kemalangan MH370 akan membantutkan pasaran pesawat terbaru Boeing dan kehadiran FBI memberikan imej palsu kepada pelanggan Boeing bahawa “Ini semua kerja terroris, our plane is safe”. 

TEORI ALAM GHAIB “KICK IN” DAN KETIADAAN DEBRIS ATAU BAHAGIAN PESAWAT/PENUMPANG YANG  TERAPUNG 

45.Bab ini paling susah nak jawab.


46.Entah macam mana, pesawat mungkin tidak terhempas dalam keadaan menjunam atau berpusing sampai
badan pesawat tegak 90 darjah. 



47.Ia mungkin terhempas secara glide atau mengelungsur (bab ini kuasa Allah, saya sukar hendak jelaskan)
sebelum masuk ke dalam Laut China Selatan. 


48.Kegagalan sistem penggera pada Blackbox atau kotak hitam juga menimbulkan satu misteri. Sistem ini yang mengaktifkan pemancar lokasi pada Blackbox sepatutnya berfungsi sebaik sahaja pesawat menghentam air (Bab ini juga saya serahkan kepada Allah) 


49.Bagaimanapun secara teorinya, sistem ini hanya akan berfungsi apabila muncung pesawat menghentam air
dalam kelajuan atau kederasan tertentu. 


50.Jika ia berfungsi sekalipun, kemungkinan disebabkan keadaan air laut yang dalam, gelombang yang dipancarkan mungkin bersifat lemah dan gagal dikesan oleh mana-mana alat receiver dan ini terpakai untuk lain-lain sistem elektronik pada pesawat. 

51.Berbalik pada teori alam ghaib (saya sebenarnya tidak tahu ayat apa yang sesuai dipakai). Menimbulkan satu keanehan, bagaimana pesawat boleh terhempas atau “Glide” seolah-olah seperti ada kuisyen lembut yang menahannya dari berkecai sehingga tiada kelihatan “debris” atau pecahan pesawat. 

52.Melalui kebolehan orang-orang Malaysia dan Indonesia yang bermunajat kepada Allah, kelihatan pada mata kasyaf bahawa pesawat sudah berada di dalam laut dengan kedalaman di antara 300 hingga 1,000 meter. 

53.Dalam keadaan demikian, suhu yang sejuk di dalam laut akan melambatkan proses pereputan. 

54.Malah diberitahu oleh orang-orang ini, pesawat berada dalam keadaan yang O.K dan tidak hancur di dalam jurang yang agak gelap. 55.Fisulaj atau badan pesawat ada sedikit rosak, misalnya muncung pesawat rosak (saya jangka disebabkan hentaman ke dalam permukaan dasar laut), salah satu sayapnya patah. 

56.Oleh kerana sebab-sebab sensitif, saya tidak mahu lagi menerangkan keadaan dalam pesawat. 

57.Kita tidak boleh menolak pengaruh makhluk lain selain dari manusia kerana kita ini berkongsi alam. 

58.Blog saya bukan sebuah paparan akademik atau ilmiah yang memerlukan setiap penjelasan dari lojik akal dan saya fikir, tidak perlulah kita merendah atau tertawa dan mengutuk kebolehan orang yang mampu melihat jauh ke dalam lautan dan berkomunikasi dengan makhluk-makhluk Allah ini yang turut membantu memberikan lokasi secara kasar kepada mereka yang telah bermunajat kepada Pencipta Alam Semesta ini.

59.Orang-orang itu bukan saya, tetapi sebahagian kecil dari mereka yang ada di Malaysia dan kiai-kiai pensantren agama di Indonesia yang membuat hubungan yang rapat dengan saya, dari mereka….saya titipkan artikel ini dan sebelumnya untuk kita sama-sama berkongsi ilmu baik perkara yang lojik mahupun tidak. 

60.Saya seperti anda….dan apabila saya meminta saudara semua mengenali Allah melalui Ilmu Tauhid dalam laman Facebook, saya tidak maksudkan anda terus mendapat keajaiban tetapi kita belajar untuk kita mengenal Sifatnya, dan apabila kita faham…Insya Allah minda kita diberi kebolehan untuk memahami kejadian atau ilmu lain yang tidak diketahui. Saya rasa sangat sedih kerana seruan saya “bab belajar Tauhid/usuluddin/akidah” ini dijadikan bahan caci oleh mereka yang saudara seagama dengan saya dalam sebuah forum popular tanahair. 

TIMBUL PESAWAT 

61.Apa yang diberitahu oleh mereka ini kepada saya, pesawat dijangka timbul atau dalam bahasa lain akan dikesan dan diberi petunjuk mulai hari ini iaitu PENGHULU SEGALA HARI, hari Jumaat yang mulia ini. 

62.Saya bukanlah mendahului sesiapa tetapi apa yang diberitahu, bermula hari ini, Sabtu atau Ahad, ia akan  dilepaskan dari lingkaran ghaib yang melitupi pesawat atau setidak-tidaknya minggu hadapan. 

63.Kemungkinan besar….ia ditemui oleh nelayan. 


64.Bab lokasi saya tidak mengetahui secara tepat…saya difahamkan, di perbatasan negara…mungkin dalam
sempadan laut Malaysia/Vietnam atau mungkin Malaysia/Siam.



APA PUN SEMUANYA KETENTUAN ALLAH…SAYA TIDAK MEMAKSA ANDA PERCAYA, MUNGKIN SAYA 
SILAP DAN MUNGKIN ANDA BENAR.

Jumaat, 14 Februari 2014

Pesanan Ibrahim Adham

Sisipan dari blog



1. Orang yang banyak bicaranya janganlah kamu harapkan sangat kesedaran hatinya.
2. Orang yang banyak makan janganlah kamu harapkan sangat kata-kata himat darinya.
3. Orang yang banyak bergaul dengan manusia janganlah kamu harapkan sangat kemanisan ibadahnya.
4.Orang yang cinta kepada dunia janganlah kamu harapkan sangat khusnul khatimahnya.
5.Orang yang bodoh janganlah kamu harapkan sangat akan hidup hatinya.
6.Orang yang memilih berkawan dengan orang yang zalim janganlah kamu harapkan sangat kelurusan     agamanya.
7.Orang yang mencari keredhaan manusia janganlah harapkan sangat akan keredhaan Allah daripadanya."

Khamis, 5 Disember 2013

Kerajaan di Penghujung Hayat

 

di Minda Tajdid
   Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(sertai facebook DrMAZA.com dan twitter realDrMAZA)

Kerajaan di penghujung hayat adalah kerajaan yang telah zahir padanya tanda-tanda keruntuhan. Banyak petanda bahawa sesebuah kerajaan itu menuju kepada penghujungnya. Antara tanda yang jelas apabila negara sudah tidak terkawal dengan terlalu banyak konfliks berlaku sesama rakyat. Kerajaan kelihatan bersikap tidak tolerance dan dibenci oleh banyak puak dan pihak yang merasakan mereka tertindas ataupun hak mereka diketepikan dalam negara sendiri. Kebencian merayap dan keinginan rakyat untuk keadaan itu dihapuskan membuak-buak. Akhirnya rusuhan dan pergaduhan kaum dan puak mula tercetus.

Jika kita lihat dalam sejarah, kejatuhan empayar dan dinasti ialah bermula apabila mereka bersikap tidak tolerance sehingga dalam negara berlaku banyak konfliks antara rakyat. Kerajaan bersifat kepuakan dan gagal menaungi inspirasi rakyat yang pelbagai. Politik pecah perintah mungkin menguntung golongan politik tertentu untuk sementara waktu, tetapi akhirnya akan menjadikan negara porak peranda.

Firaun mengamalkan politik yang sama yang akhirnya menjatuhkan kerajaannya yang penuh bersejarah. Firman Allah:

“Sesungguhnya Firaun telah melampau di bumi (Mesir), dan dia menjadikan penduduknya berpuak-puak. Dia menindas satu puak kalangan mereka dengan membunuh anak-anak lelaki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya dia dari golongan yang membuat kerosakan. Dan Kami (Allah) hendak memberikan kurnia kepada kaum yang tertindas di negeri itu, dan Kami (Allah) hendak menjadikan mereka pemimpin-pemimpin, serta hendak menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (peninggalan Firaun)” (Surah al-Qasas ayat 4-5).


Malaysia

Jika kita lihat keadaan negara ini, kita dapati telah lahir ciri-ciri negara ataupun kerajaan di penghujung hayat. Negara ini sejak kebelakangan ini penuh dengan konflik yang memecah belahkan antara rakyat. Konflik antara agama dalam pelbagai isu yang mana kerajaan kadang-kala mengambil pendekatan yang kurang seimbang. Golongan agama rasmi pula dibiarkan memilih pandangan-pandangan yang bersifat yang tidak sesuai serta sempit untuk masyarakat majmuk. Bermula dari isu larangan orang bukan muslim masuk masjid sehingga ke isu kalimah Allah kelihatan ditangani dengan nada yang mencetuskan ketegangan antara rakyat. Kenyataan-kenyataan yang bersifat provokasi seakan mendapat tempat dalam media rasmi negara.

Demikian isu-isu perkauman dibangkit dalam pelbagai rupa. Golongan yang bersifat rasis memainkan peranan mereka. Sebelum pilihanraya kita lihat isu-isu agama dan kaum yang bersifat provokatif serta berpotensi mencetuskan ketegangan dan rusuhan seakan digalakkan. Kemudian selepas itu, dipanaskan dengan isu-isu mazhab dan aliran fikir dalam Islam. Pegawai KDN yang sepatutnya bertugas menjaga kedamaian negara, bertindak bagaikan batu api yang boleh mencetuskan kebencian dan salah sangka rakyat terhadap kerajaan.

Golongan agamawan bergaji dan tidak bergaji, dihasut oleh beberapa orang dari aliran pengkafir umat iaitu Ahbash yang dalam rekod mereka telah berjaya menimbulkan ketegangan mazhab dan pertumpahan darah di Lebanon sehingga membawa pembunuhan antara aliran di sana. Kini mereka meresap ke dalam negara ini.

Kerajaan tidak boleh terbabit dengan perbalahan aliran fikir. Kerajaan dalam era dunia terbuka hari ini hendak bersifat penaung yang melindungi kebebasan setiap rakyat dengan syarat tidak menggugat keamanan awam. Kerajaan yang matang dan demokratik akan menangani perbezaan rakyat dengan cara yang bijaksana. Kerajaan hendaklah tahu apabila kita mengiktiraf kewujudan sesuatu aliran, bukanlah bererti kita mengakui kebenarannya. Jangan keliru antara mengiktiraf kebenaran di sudut akidah ataupun fekah, dengan mengiktiraf hak kewujudan di sudut politik. Kita mungkin tidak mengiktiraf kebenaran agama dan aliran tertentu, tapi kita mengiktiraf kewujudan dalam negara selagi mereka mematuhi undang-undang negara.

Kepelbagaian

Kebenaran itu boleh menjelma dalam pelbagai ungkapan sekalipun berbeza-beza puak dan aliran. Sebahagian perbezaan itu hanyalah pada cara ia dibahaskan tetapi natijahnya sama iaitu menuju kepada kebenaran. Kerajaan tidak boleh terikut-ikut dengan golongan fanatik perkauman ataupun aliran yang mencetuskan huru-hara antara rakyat disebabkan perbezaan ungkapan dan ucapan, padahal maksudnya sama.

Saya tertarik dengan kisah tokoh besar ilmu kalam iaitu al-Imam Abul Hasan al-Ash’ari (meninggal tahun 330H) yang dinobatkan sebagai benteng Ahlus Sunnah wal Jama’ah dalam menghadapi serangan falsafah. Kata al-Imam al-Zahabi (meninggal 748H) meriwayatkan daripada Zahir bin Ahmad al-Sarakhsi kisah akhir hayat al-Imam Abul Hasan al-Asy’ari:

“Apabila ajal menghampiri Abul Hasan al-‘Asy’ari di rumahku di Baghdad, beliau memanggilku. Aku pun datang. Beliau berkata: “Aku bersaksi bahawa aku tidak mengkafirkan seseorang pun dalam kalangan ahli Kiblat (mereka yang bersolat). Ini kerana setiap orang menuju kepada Tuhan Yang Satu Yang Disembah. Hanya semua ini (perbezaan yang ada) adalah perbezaan ungkapan semata”.

Kemudian al-Imam al-Zahabi menyebut:

“Demikian juga guru kami Ibn Taimiyyah pada akhir hayatnya berkata: “Aku tidak mengkafirkan seseorang pun dari umat ini. Nabi s.a.w bersabda: “Tiada menjaga wuduk melainkan seorang mukmin”, maka sesiapa yang melazimi solat dengan wuduk maka dia muslim”. (Siyar A’lam al-Nubala, 15/88. Beirut: Muassasah al-Risalah).

Remeh Temeh

Kemudian, isu-isu remeh digunakan dalam untuk menimbulkan ketegangan dalam masyarakat. Kuasa agama cuba diheret bersama. Penguasa seakan membiarkan kekalutan ini. Lebel-melebel dijadikan mainan yang dicampur kuasa pentadbiran. Sebahagian golongan intelek melayu dilebelkan sebagai liberalist dan diancam dengan kuasa politik. Ada yang dilebel wahabi dan digunakan kuasa pentadbiran.

Untuk membincangkan masalah theology dalam kalangan intelek tidak mengapa. Namun campur tangan kuasa politik dan kuasa agama serta kesempatan yang ambil oleh pihak yang berkepentingan, boleh mencerumuskan negara ke dalam kegawatan.

Hendaklah kita tahu dalam sejarah golongan agama samada Yahudi, Kristian dan juga Islam mereka sering mengambil pendekatan memfitnah orang yang berbeza dengan mereka dan mencari penguasa untuk menghukum lawan ataupun pesaing mereka. Ini kerana golongan agama –kecuali yang ikhlas- sering mengumpulkan pengaruh seperti yang dilakukan oleh orang politik dan rela mempertaruhkan apa sahaja untuk survival pengaruh mereka. Rela membunuh dan menyeksa pihak yang berbeza. Inilah yang dilakukan terhadap al-Imam al-Syafi’i, al-Imam Ahmad bin Hanbal, Ibn Taimiyyah dan lain-lain. Dalam sejarah agama Kristian inilah yang berlaku terhadap Martin Luther dan aliran Protestan.

Di satu sudut yang lain, golongan agamawan jenis ini menyibukkan diri dalam isu-isu remeh yang tidak memberikan banyak manfaat kepada rakyat seperti isu qunut subuh ataupun tidak. Padahal itu hanya perkara sunat dalam mazhab Syafi’i. Demikian juga dianggap wahabi mereka yang mereka solat tarawih lapan rakaat. Padahal rakyat Malaysia yang solat lapan rakaat tarawih bukan kerana wahabi ataupun tidak. Saudi yang dikatakan wahabi itu solat 20 rakaat. Di mana wahabinya? Itu berdasarkan keadaan masing-masing. Patutnya golongan ustaz ini sibuk dengan yang langsung tidak solat.

Malangnya dalam masa yang sama, ramai golongan agamawan berjawatan ini tidak pulak menyibukkan diri dengan isu-isu masyarakat yang penting untuk rakyat seperti pandangan Islam tentang ketelusan, rasuah, cukai, isu-isu yang dibangkitkan oleh audit negara, pembaziran dalam kerajaan-kerajaan negeri dan pusat, soal social justice dan pelbagai lagi yang sangat penting dalam Islam.


Konfliks

Hasilnya, negara terjerumus dalam konfliks tidak berfaedah. Dari satu konfliks kepada satu konfliks. Ia menafikan sifat negara yang mahu maju ke hadapan. Ia hanya memesongkan rakyat dari isu-isu penting yang lain dan mengheret mereka kepada pergaduhan sesama sendiri. Dalam satu keadaan mungkin pemerintah beruntung kerana rakyat tidak tertumpu kepada menilai pemerintah kerana sibuk dengan isu pinggiran. Namun dalam jangka tertentu ketegangan boleh membawa kebencian dan seterusnya ketidaksetiaan kepada negara mungkin boleh berlaku.

Maka, kini negara kelihatan berselerakan. Badan-badan agama sibuk mencari isu-isu perbezaan bukan nilai-nilai persamaan untuk diambil manfaat antara rakyat. Orang politik tumpang sekaki. Slogan 1 Malaysia yang meraikan perbezaan dan menghidupkan kesatuan antara rakyat menjadi slogan kosong yang tidak bermakna.

Akhirnya kelompok-kelompok minoriti walaupun berbeza antara satu sama lain, tetapi bersatu atas satu asas iaitu membenci kerajaan dan pengurusan kerajaan yang ada. Lalu mereka menjadi majority. Jika mereka itu terlebih ekstrim, mereka mungkin mencari jalan menimbulkan ketegangan balas. Golongan muda dan berminda terbuka menganggap kerajaan ini tidak layak mengepalai politik yang sederhana dan bersikap terbuka serta adil dalam penilaian. Kelompok berpendidikan dan moderate inginkan keharmonian dan keadilan untuk semua. Maka kerajaan ini menjadi makin tidak popular dalam kalangan cerdik pandai yang menjadi tulang belakang negara. Negara pun mula reput, kedamaian mula diragut dan berada di penghujung hayatnya.

Isnin, 30 September 2013

Imam Mahadi Sudah Muncul ?

dari blog Al-Alorstari







Hadis Pertama :

Dari Jaber bin Abdullah ra meriwayatan,” Hampir tiba masanya tidak dibolehkan masuk kepada penduduk Iraq miski hanya satu Qafiz makanan dan satu dirham wang.” Kami bertanya,”Dari aman larangan itu?” Ia menjawab,”Dari orang ‘Ajam yang melarang hal itu.”Kemudian ia berkata ,”Hampir tiba masanya wang satu dinar dan bahan makanan satu Mud tidak dibolehkan dibawa kepada penduduk Syam .” kami bertanya ,”Dari mana larangan itu?” Ia menjawab ,”Dari Romawi. Kemudian ia diam sejenak (hunaiyyah).” Kemudian ia berkata ,”Rasulullah saw bersabda,”Pada akhir zaman umatku, akan ada seorang khlifah yang menciduk harta dengan kedua telapak tangannya beberapa kali cidukan tanpa menghitung sama sekali.” (Riwayat Muslim)

Hadis Kedua :

Sabda Rasululah saw dari Nafir dari Sahal dari ayahnya dari Abu Hurairah ra,” Irak menahan dirham dan qafiznya Syam menahan mud dan dinarnya dan Mesir menahan irdab dan dinarnya. Dan kamu sekelian kembali lagi seperti semula.Kamu sekelian kembali lagi seperti semula. Kamu sekelain kembali lagi seperti semula.”( Riwayat Muslim)

Sedikit Komentar :

Berdasarkan hadis di atas, membuktikan perkara tersebut telah berlaku dan sedang berlaku. Boleh kita fahami bahawa kalimat “kamu tidak boleh masuk kepada penduduk Iraq” bermakna bahawa kita Ahli Sunnah Wal Jummah tidak boleh masuk ke Iraq kerana “Qafiz” penguasaan ekonomi dan “Dirham” penguasaan politik dikuasai oleh orang “Ajam” . Jika kita baca hadis-hadis setelah kejatuhan Parsi, maka kita akan dapati sebutan “Ajam” yang pertama sekali yang dirujuk oleh Saidina Jaber bin Abdullah r.a ini adalah gulongan “bukan Arab” iaitu “Ajam” kepada orang-orang Parsi yang datang ke Madinah menjadi tawanan perang dan yang datang memeluk Islam apabila terjadinya perkahwinan di antara putri Parsi iaitu puteri Shahbanaz dengan Saidina Hassan r.a. Ini lah sebutan “Ajam” yang dirujuk oleh sahabat r.hum ketika itu. Faham mudah, halangan itu datang dari gulongan Syiah/Iran sekarang ini. Kerana setelah kejatuhan Saddam Hussain , kerajaan Syiah yang kedua yang terhasil di Iraq setelah Iran. Inilah yang berlaku sekarang ini.

Kalimat “Hampir tiba masanya wang satu dinar dan bahan makanan satu Mud tidak dibolehkan dibawa kepada penduduk Syam”. Juga bermakna bahawa kita Ahli Sunnah Wal Jamaah dihalangi untuk masuk ke “Syam” yang sekarang ini adalah Syiria. Juga boleh difahami bahawa ketika itu penguasaan ekonomi dan politik di kuasai orang-orang “Rom”. Kalimat “Rom” ini boleh kita fahami ianya adalah “Barat” iaitu gabungan Kristians/Yahudi sekarang. Bahasa paling mudah Eropah dan Amerika (US). Ini bermakna bahawa pasti akan terjadi pada waktu terdekat gabungan England,Perancis dan Amerika akan menyerang Syiria atas alasan senjata kimia sebagaimana yang digembar gemborkan sekarang ini.

Pada hadis yang kedua di atas, seolah-olah sambungan berkaitan penguasaan ekonomi dan politik. Ianya terjadi di Mesir juga sebagaimana yang sedang berlaku sekarang ini. Ianya bertambah jelas apabila Jeneral Sisi telah membenarkan dua batalion tentera Israel masuk ke Mesir melalui Sinai sebagaimana yang dilaporkan oleh berita beberapa minggu yang lalu. Memang berketepatan dengan hadis yang di atas adalah apa yang sebenarnya yang sedang terjadi di Iraq, Syiria dan Mesir.

Kemudian dipenghujung ayat di dalam hadis yang kedua, “Dan kamu sekelian kembali lagi seperti semula.Kamu sekelian kembali lagi seperti semula. Kamu sekelain kembali lagi seperti semula.” Apa yang penulis fahami adalah bahawa kita akan kembali balik ke zaman awal umat. Iaitu kembali ke zaman Sistem Khalifah, sistem yang hampir mirip pemerintahan khalifah yang lima dengan pemerintahan satu amir. Ianya pasti akan berlaku sebagaimana sepakat ulama-ulama.

Pada penghujung hadis yang pertama,” Rasulullah saw bersabda,”Pada akhir zaman umatku, akan ada seorang khlifah yang menciduk harta dengan kedua telapak tangannya beberapa kali cidukan tanpa menghitung sama sekali.” Jika hujung hadis kedua kita kembali semula ke pemerintahan Sistem Khalifah, maka hujung hadis yang pertama menjelas bahawa seorang khalifah itu akan muncul yang bersifat pemurah ketika setiap pemimpin dunia sibuk mengumpul harta kekayaan. Dan bagi penulis ianya adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu. Di dalam Bukhari dan Muslim tidak disebutkan Imam Mahdi namun riwayat yang lain khusus pemegang kitab sunan menyebut Imam Mahdi.

Ini bermakna bahawa ketika berlaku di Iraq, berlaku di Syiria dan berlaku di Mesir seperti sekarang ini menunjukkan bahawa waktu terdekat pastinya akan muncul Imam Mahdi atau telah pun muncul tetapi belum diistiharkan lagi. Ini berat sangkaan penulis.
Habis siapa Imam Mahdi itu? Sebagaimana tulisan penulis pada posting yang lalu, sukar untuk orang awam seperti kita mengenalinya. Sebagaimana hadis hukum yang mudah kita fahami pun kita tidak ada hak untuk istibat hukum, begitu jugalah hal berkaitan Imam Mahdi. Kita memerlukan ulama keakhiratan dan penuh kerisauan atas umat yang akan kenal siapa sebenarnya Imam Mahdi ini. Sebagaimana ulama fiqah/Mujtahiden yang nampak siluk biluk hadis-hadis hukum, maka untuk Imam Mahdi yang meyelamatkan umat dan agama ini sudah semistinya ulama yang mempunyai kerisauan dan kebimbangan atas umat juga yang akan nampak semua ini.

Nasihat Penulis :

Kita akan dapati muncul lelaki-lelaki yang akan mengaku Imam Mahdi. Yahudi/Nasrani juga akan “mengklon” beberapa Imam Mahdi mereka. Kalau mereka berjaya menghantar Snuok Hongronje ke Acheh sebagai ulama hebat, mereka berjaya menghantar “perosak” merosakkan ajaran Islam menjadi fahaman Wahabi/Salafi sebagai mana yang terdapat di dalam tulisan berkala “British Spy In The Middle East”. Mereka juga merosakka fahaman masyarakat Islam satu masa dulu melalui tangan Rasyid Ridha dan Jalaluddin Al Afghani. Maka tidak mustahil mereka juga akan merosak lagi dan lagi dengan ruang munculnya Imam Mahdi ini.

Penulis sarankan berhati-hati dengan ulama-ulama kotemporari yang sering muncul melalui gergasi berita antarabangsa seperti CNN, Reuter Al Jazira dan lain-lain dari internet. Jangan mengia seratus peratus dan jangan menolak seratus peratus TETAPI berhati-hati. Selain itu semistinya kita sibukkan diri kita dengan berulang-alik ke masjid dan surau dengan amalan masjid yang berlaku di zaman Rasulullah saw dan sahabat r.hum. Sibukkan diri kita dengan amalan “infiradi”(bersendirian) dan amalan “Istimaei”(jerjemaah) yang boleh membawa kita kepada sifat taqwa kerana dengan jalan inilah kita tidak akan tertipu dan terkena fitnah yang semakin banyak nanti.

Khamis, 19 September 2013

Allah SWT memanggil hambaNya 3 kali

Sisipan dari  Blog Peribadi Rasulullah 
 
https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/1233467_569882676393204_183248196_n.jpg
ALLAH MEMANGGIL KITA HANYA 3 KALI SAJA SEUMUR HIDUP ~
1). Panggilan pertama adalah Adzan,
‘Itu adalah panggilan Allah yang pertama. Panggilan ini sangat jelas terdengar di telinga kita, sangat kuat terdengar. Ketika kita sholat, sesungguhnya kita menjawab panggilan Allah. Tetapi Allah masih fleksibel, Dia tidak ‘cepat marah’ akan sikap kita. Kadang kita terlambat, bahkan tidak sholat sama sekali karena malas. Allah tidak marah seketika. Dia masih memberikan rahmat Nya, masih memberikan kebahagiaan bagi umat Nya, baik umat Nya itu menjawab panggilan Azan-Nya atau tidak. Allah hanya akan membalas umat Nya ketika hari Kiamat nanti’.
2). Panggilan yang kedua adalah Panggilan Umrah/Haji ..
Panggilan ini bersifat halus. Allah memanggil hamba-hambaNya dengan panggilan yang halus dan sifatnya ‘bergiliran’ . Hamba yang satu mendapatkan kesempatan yang berbeda dengan hamba yang lain. Jalannya bermacam-macam. Yang tidak punya uang menjadi punya uang, yang tidak merencanakan, ternyata akan pergi, ada yang memang merencanakan dan terkabul. Ketika kita mengambil niat Haji / Umrah, berpakaian Ihram dan melafazkan ‘Labaik Allahuma Labaik/Umrotan’, sesungguhnya kita saat itu menjawab panggilan Allah yang ke dua. Saat itu kita merasa bahagia, karena panggilan Allah sudah kita jawab, meskipun panggilan itu halus sekali.
3). Dan panggilan ke-3′,
‘ Adalah KEMATIAN. Panggilan yang kita jawab dengan amal kita. Pada kebanyakan kasus, Allah tidak memberikan tanda tanda secara langsung, dan kita tidak mampu menjawab dengan lisan dan gerakan. Kita hanya menjawabnya dengan amal sholeh. Kerana itu , manfaatkan waktumu sebaik-baiknya. ..
SubhanALLAH…
“Semoga ALLAH bimbing kita agar menjadi hamba-Nya yang senantiasa patuh dan taat terhadap seruan-Nya sehingga kita dapat memenuhi setiap panggilan-Nya. aamiinn “
Silahkan Klik Like dan Bagikan di halamanmu agar kamu dan teman-temanmu senantiasa meningkatkan ketakwaannya kepada ALLAH SWT.
Ya ALLAH…
✔ Muliakanlah orang yang membaca status ini
✔ Entengkanlah kakinya untuk melangkah ke masjid
✔ Lapangkanlah hatinya
✔ Bahagiakanlah keluarganya
✔ Luaskan rezekinya seluas lautan
✔ Mudahkan segala urusannya
✔ Kabulkan cita-citanya
✔ Jauhkan dari segala Musibah
✔ Jauhkan dari segala Penyakit,Fitnah,Prasangka Keji,Berkata Kasar dan Mungkar.
✔ Dan dekatkanlah jodohnya untuk orang yang
membaca dan membagikan status ini.
Aamiin ya Rabbal’alamin.

Selasa, 17 September 2013

Kos Hidup Kerani di UK VS Kerani di Malaysia

Sisipan dari blog CACAMARBA.......

 

, , ,



Banyak kali saya tulis di FB agar kita tidak menukarkan mata wang apabila membandingkan harga minyak kerana orang di negara berkenaan menerima gaji dalam mata wang negaranya dan dia juga membayar kos kehidupannya dengan mata wang tersebut.

Contohnya:



P/s: Harap tiada pihak yang minta TM berhijrah ke UK!!!

Cuba bandingkan dengan kos hidup di Brunei.

Rabu, 21 Ogos 2013

Risalah Kemuliaan Nabi Muhammad sallAllahu 'Alaihi waSallam

Sisipan dari Blog Si Musafir Ilallah
Posted by Tengku Ahmad Saufie 18 - Feb - 2012

 
بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين وأفضل الصلاة وأتم التسليم على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
قصة الضب الذى آمن برسول الله صلى الله عليه وسلم

(Kisah Seekor Dhab Yang Beriman Kepada Rasulillah sallAllahu ‘alaihi wassalam)

Apabila kita membicarakan tentang dhab, semestinya difikiran kita akan terfikir akan seekor biawak yang saiznya lebih besar daripada biawak biasa, tetapi hidup di padang pasir dan bersifat herbivor, bahkan dikatakan bahawa usia seekor dhab boleh mencecah beratus-ratus tahun. Dhab merupakan haiwan yang amat sukar untuk mati walaupun telah disembelih dan mempunyai potensi yang besar dalam pasaran perubatan tradisional terutamanya dijadikan sebagai minyak dan juga dijadikan sebagai makanan.

Dhab Penyaksi KeNabian Baginda s.a.w..

Wahai saudaraku yang dimuliakan, selain daripada perubatan dan pemakanan yang terkait dhab, terdapat seperkara lagi yang lebih penting dan lebih mulia untuk dibicarakan tentang dhab iaitu spesies haiwan tersebut pernah menjadi saksi kenabian Baginda s.a.w.. Baginda s.a.w. telah dikurniakan pelbagai kelebihan dan kemuliaan oleh Allah s.w.t. yang menunjukkan bahawa Baginda s.a.w. mempunyai kedudukan yang tinggi berbanding makhluq yang lain. Bahkan tingginya kemuliaan Baginda s.a.w. itu terserlah ketika peristiwa Mi’raj Baginda s.a.w. menghadap Tuhannya Pemilik Sekalian Alam di Sidrat al-Muntaha, yang mana tidak pernah dijejaki oleh makhluq-makhluq yang lain daripada malaikat, atau nabi-nabi sebelum Baginda s.a.w.. Ketahuilah bahawa kesemua kemuliaan Baginda s.a.w. itu menunjukkan bahawa kedalaman cinta Allah s.w.t. kepada hambaNya yang kita agungi iaitu, sayiduna Muhammad s.a.w.
 
Sesungguhnya para pencinta Baginda s.a.w. tidak pernah jemu untuk menceritakan dan mengajarkan kepada umat Baginda s.a.w. hal yang berkaitan dengan kemuliaan Baginda s.a.w., untuk mendalamkan cinta umat Baginda s.a.w. kepada Baginda s.a.w., dan untuk menanam dalam hati mereka perasaan mengagungkan Baginda s.a.w.. Antara kisah berkaitan dengan kemuliaan Baginda s.a.w. yang dikurniakan Allah s.w.t. kepada Baginda s.a.w., ialah berimannya makhluq selain manusia kepada Baginda s.a.w. seperti pokok, batu, haiwan, bahkan jin juga beriman kepada Baginda s.a.w.. Begitu jugalah terdapat satu kisah dimana seekor dhab(biawak padang pasir) yang turut menjadi saksi kepada kenabian Baginda s.a.w. yang menjadi sebab keimanan orang yang memusuhi Baginda s.a.w.
 
Didalam kitab asy-Syifa bi Ta’rif Huquq al-Mustofa karangan al-Imam al-Allamah al-Qadhi ‘Iyadh, menyebutkan satu kisah yang diriwayatkan oleh sayidina ‘Umar al-Khattab;
أن رسول الله (ص) كان في محفل من أصحابه إذ جاء أعرابي قد صاد ضباً فقال : من هذا قالوا : نبى الله ، فقال : واللات والعزى لا آمنت بك أو يؤمن بك هذا الضب وطرحه بين يدى النبي (ص(، فقال النبي (ص) له : ياضب ، فأجابه بلسان مبين يسمعه القوم جميعاً لبيك وسعديك يا زين من وافى القيامة ، قال : من تعبد ؟ ، قال : الذى في السماء عرشه وفى الأرض سلطانه وفى البحر سبيله وفى الجنة رحمته وفى النار عقابه : قال : فمن أنا ؟ ، قال رسول رب العالمين وخاتم النبيين وقد أفلح من صدقك وخاب من كذبك ، فأسلم الأعرابي
Maksudnya: “Sesungguhnya RasulAllah s.a.w. sedang berjalan bersama-sama para sahabat Baginda s.a.w., kemudian datang seorang A’rabiy (orang badwi) yang memburu dhab. Maka orang badwi tadi itu pun bertanya kepada kumpulan tersebut, “Siapakah lelaki ini?”. Mereka pun menjawab, “Nabi Allah”. Lalu orang badwi tadi itupun berkata, “Demi Tuhan Latta dan ‘Uzza! Tidak akan aku beriman kepadamu(Baginda s.a.w.), melainkan dhab ini beriman kepadamu”. Kemudian dia membaling dhab tersebut ke tangan Baginda s.a.w.. Maka Baginda s.a.w. pun bersabda, “Wahai dhab!”. Dhab tersebut pun menyahut seruan Baginda s.a.w. dengan perkataan yang jelas yang didengari oleh kesemua orang disitu, “Aku menyahut seruanmu dan membantumu wahai perhiasan yang menghubungkan hari Qiamat”. Baginda s.a.w. pun bersabda, “Siapakah yang engkau sembah?”. Jawab dhab tersebut, “Iaitu yang mana di langit ‘arasyNya, di bumi kekuasaanNya, di lautan jalanNya, di Syurga rahmatNya, dan di Neraka seksaanNya”. Kemudian Baginda s.a.w. bersabda, “Dan siapakah aku?”. Dhab itu menjawab, “Utusan Tuhan sekalian ‘alam, dan menutup bagi sekalian Nabi. Sesungguhnya berbahagialah orang yang membenarkan (risalah)mu, dan rugilah orang yang menolak(risalah)mu”. Maka ‘Arab badwi tadi pun memeluk Agama Islam”.[1]

 
Begitu juga di dalam kitab Dalail an-Nubuwwah karangan al-Imam al-Baihaqi yang meriwayatkan kisah keimanan dhob terhadap Baginda s.a.w. sebagaimana yang diriwayatkan oleh sayidina ‘Abdullah ibn ‘Umar radhiyAllahu ‘anhuma, daripada ayahnya, sayidina ‘Umar al-Khattab;
أن رسول الله كان في محفل من أصحابه إذ جاء أعرابي من بني سليم قد صاد ضبا وجعله في كمه ليذهب به إلى رحله فيشويه ويأكله فلما رأى الجماعة قال ما هذا قالوا هذا الذي يذكر أنه نبي فجاء حتى شق الناس فقال واللات والعزى ما اشتملت النساء على ذي لهجة أبغض إلي منك ولا أمقت ولولا أن يسميني قومي عجولا لعجلت عليك فقتلتك فسررت بقتلك الأسود والأحمر والأبيض وغيرهم فقال عمر بن الخطاب يا رسول الله دعني فأقوم فأقتله قال يا عمر أما علمت أن الحليم كاد أن يكون نبيا ثم أقبل على الأعرابي فقال ما حملك على أن قلت ما قلت وقلت غير الحق ولم تكرمني في مجلسي قال وتكلمني أيضا استخفافا برسول الله واللات والعزى لا آمنت بك أو يؤمن بك هذا الضب وأخرج الضب من كمه وطرحه بين يدي رسول الله فقال رسول الله يا ضب فأجابه الضب بلسان عربي مبين يسمعه القوم جميعا لبيك وسعديك يا زين من وافي القيامة قال من تعبد يا ضب قال الذي في السماء عرشه وفي الأرض سلطانه وفي البحر سبيله وفي الجنة رحمته وفي النار عقابه قال فمن أنا يا ضب قال رسول رب العالمين وخاتم النبين وقد أفلح من صدقك وقد خاب من كذبك قال الأعرابي لا أتبع أثرا بعد عين والله لقد جئتك وما على ظهر الأرض أبغض إلي منك وإنك اليوم أحب إلي من والدي ومن عيني ومني وإني لأحبك بداخلي وخارجي وسري وعلانيتي أشهد أن لا إله إلا الله وأنك رسول الله
Maksudnya: “Sesungguhnya RasulAllah s.a.w. sedang berjalan bersama para sahabatnya, kemudian datang seorang A’rabiy(Arab badwi) daripada Nabi Sulaim yang bersamanya seekor dhab disisipan lengan bajunya yang telah diburunya dan bercadang untuk dibakar dan dimakan. Apabila dia terlihat terdapatnya satu jamaah, dia pun bertanya, “Apakah ini?”. Orang disekitarnya pun menjawab, “Itulah dia yang memberitahu bahawa dia adalah Nabi”. Maka orang ‘Arab badwi tadi pun meluru ke arah Rasulillah s.a.w. sambil menolak-nolak manusia disekelilingnya lalu berkata, “Demi tuhan Laata dan ‘Uzza! tidak ada orang yang dilahirkan oleh wanita lebih aku benci dan murkai daripadamu. Sekiranya bukan kerana memanggilku dengan tergesa-gesa, nescaya aku telah datang dan membunuhmu. Maka aku akan membahagiakan orang berkulit hitam, merah, putih dan lain-lainnya”. Mendengar ucapan ‘Arab badwi yang mencela Baginda s.a.w. itu telah menjadikan sayidina ‘Umar ibn al-Khattab marah lalu berkata, “Wahai RasulAllah! Biarkan sahaja aku untuk bangun dan membunuhnya”. Baginda s.a.w. pun bersabda, “Wahai ‘Umar! Apakah engkau mengetahui bahawa berlemah-lembut itu adalah hampir sahaja menjadikan seseorang itu Nabi?”. Baginda s.a.w. pun menerima kedatangan ‘Arab badwi yang tidak beradab itu lalu bertanya, “Apakah yang membuatkan kamu berkata bahawa apa yang telah aku katakan adalah bukanlah yang haq? Kamu juga tidak memuliakan aku di dalam majlisku”. ‘Arab badwi itu pun berkata dengan angkuh tanpa menghiraukan ucapan Baginda s.a.w., “Kamu harus bercakap kepadaku juga!”. “Demi tuhan Laata dan ‘Uzza! Tidak akan aku beriman kepadamu melainkan setelah dhab ini beriman kepadamu”. Maka dia pun mengeluarkan dhab tersebut dari sisipan lengannya dan melontarkan dhab tersebut ke hadapan Rasulillah s.a.w.. Baginda s.a.w. pun bersabda, “Wahai dhab!”. Dhab tersebut pun menjawab seruan Baginda s.a.w. dengan bahasa ‘Arab yang jelas yang didengari oleh kesemua kaum disitu, “Aku menyahut seruanmu dan membantumu wahai perhiasan yang menghubungkan hari kiamat”. Baginda s.a.w. pun bertanya, “Kepada siapakah kamu sembah?”. Jawab dhab tersebut, “Aku menyembah Dia yang mana di langit ‘ArasyNya, di bumi kekuasaanNya, di lautan jalanNya, di Syurga rahmatNya, dan di Neraka seksaanNya”. Baginda s.a.w. pun bertanya lagi, “Dan siapakah aku?”. Jawab dhab tersebut, “Engkau adalah pesuruh Tuhan sekalian ‘alam, dan penyudah bagi sekalian Nabi, dan sesungguhnya berbahagialah orang yang membenarkanmu dan rugilah sesiapa yang menolakmu”. Mendengar jawapan dhab tersebut, orang ‘Arab badwi tersebut pun berkata, “Sesungguhnya aku tidak akan mengikut lagi anutanku sebelum ini bermula sekarang. Demi Allah! Sesunguhnya aku telah datang kepadamu tadi dengan perasaan yang penuh kemarahan, dan sekarang kamulah orang yang paling aku cintai lebih daripada ibu bapaku, dan daripada harta-bendaku dan diriku. Bahkan aku mencintaimu dari dalam dan luar jiwaku, dan dari hatiku hinggalah zahirku”.

Setelah itu, beliaupun melafazkan keIslamannya di hadapan Baginda s.a.w., “Tiada tuhan(yang wajib disembah) melainkan Allah, dan sesungguhnya engkau adalah pesuruh Allah[2].[3]


Lihatlah betapa tingginya kemuliaan Baginda s.a.w., sehinggakan haiwan yang tidak ber’aqal bahkan tidak mampu bersuara, dimuliakan Allah s.w.t. dengan kebolehan haiwan tersebut berkata-kata dan mengakui keRasulan Baginda s.a.w.. Amatlah rugi bagi sesiapa yang mendustai ketinggian darjat Baginda s.a.w. mengatasi segala makhluq, amatlah rugi bagi sesiapa yang terhijab daripada memandang kesempurnaan Baginda s.a.w..


Antara Sebab Baginda s.a.w. Tidak Memakan Dhab

Sebagaimana yang kita ketahui, bahawa Baginda s.a.w. tidak memakan dhab walaupun pernah dihidangkan kepada Baginda s.a.w., tetapi tidak melarang para sahabat untuk memakannya. Sayidina Ibn ‘Abbas radhiyAllahu ‘anhuma pernah menceritakan kepada Abu Umaamah ibn Sahl ibn Hunaif al-Ansoriy radhiyAllahu ‘anhu bahawasanya;
أَنَّ خَالِدَ بْنَ الْوَلِيدِ الَّذِي يُقَالُ لَهُ : سَيْفُ اللَّهِ أَخْبَرَهُ ، أَنَّهُ " دَخَلَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى مَيْمُونَةَ وَهِيَ خَالَتُهُ وَخَالَةُ ابْنِ عَبَّاسٍ ، فَوَجَدَ عِنْدَهَا ضَبًّا مَحْنُوذًا قَدْ قَدِمَتْ بِهِ أُخْتُهَا حُفَيْدَةُ بِنْتُ الْحَارِثِ مِنْ نَجْدٍ ، فَقَدَّمَتِ الضَّبَّ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَكَانَ قَلَّمَا يُقَدِّمُ يَدَهُ لِطَعَامٍ حَتَّى يُحَدَّثَ بِهِ وَيُسَمَّى لَهُ فَأَهْوَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَهُ إِلَى الضَّبِّ ، فَقَالَتِ امْرَأَةٌ مِنَ النِّسْوَةِ الْحُضُورِ : أَخْبِرْنَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا قَدَّمْتُنَّ لَهُ ، هُوَ الضَّبُّ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، فَرَفَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَهُ عَنِ الضَّبِّ ، فَقَالَ خَالِدُ بْنُ الْوَلِيدِ : أَحَرَامٌ الضَّبُّ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : لَا ، وَلَكِنْ لَمْ يَكُنْ بِأَرْضِ قَوْمِي ، فَأَجِدُنِي أَعَافُهُ ، قَالَ خَالِدٌ : فَاجْتَرَرْتُهُ فَأَكَلْتُهُ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْظُرُ إِلَيَّ
Maksudnya: “Sesungguhnya Khalid ibn al-Walid yang memberitahu kepadanya(sayidina Ibn ‘Abbas), bahawa SaifUllah pernah memberitahu kepadanya(sayidina Khalid ibn Walid), dia pernah bersama Rasulillah s.a.w. untuk bertemu Maimunah, iaitu ibu saudara Baginda s.a.w. dan juga ibu saudara Ibn ‘Abbas. Maka dia dapati bersamanya seekor dhob yang dipanggang dan dibantu oleh kakaknya Hufaidah binti al-Haarith daripada Najd. Dia pun menghidangkan dhab tersebut kepada Rasulillah s.a.w., dan adalah Baginda s.a.w. seorang yang amat jarang menghulurkan tangannya untuk mengambil makanan sehinggalah Baginda s.a.w. dipersilakan bahawa makanan itu untuk Baginda s.a.w.. Apabila Baginda s.a.w. menghulurkan tangannya ke arah dhab tersebut, lalu berkata seorang wanita yang turut hadir, “Beritahulah kepada Baginda s.a.w. apa yang kalian hidangkan kepada RasulUllah s.a.w.”. Mereka pun memberitahu Baginda s.a.w., “Itu adalah dhab wahai RasulAllah!”. Baginda s.a.w. mengalihkan kembali tangan Baginda s.a.w. daripada dhab. Maka berkata Khalid ibn al-Walid, “Adakah dhab itu haram wahai RasulAllah?”. Baginda s.a.w. menjawab, “Tidak, akan tetapi ia tidak berada di kawasan kaumku. Maka aku tidak memakannya”. Sayidina Khalid berkata, “Maka aku pun mengambilnya lalu memakannya, dan RasulUllah s.a.w. memerhatikan ke arahku(yang sedang makan)”.[4]
 
Di dalam hadith yang lain pula diriwayatkan, bahawa sayidina ‘Abdullah ibn ‘Umar pernah mendengar Baginda s.a.w. bersabda;
الضَّبُّ لَسْتُ آكُلُهُ وَلَا أُحَرِّمُهُ
Maksudnya, “Dhab, aku tidak memakannya tetapi aku tidak mengharamkannya(untuk dimakan)”.[5]
 
Baginda s.a.w. merupakan seorang insan yang amat lembut hatinya kepada sesama manusia bahkan kepada selain manusia. Rahmatnya Baginda s.a.w. tidak terbatas, dan itulah tujuan Allah s.w.t. mengutuskan Baginda s.a.w. iaitu sebagai rahmat kepada sekalian ‘alam.
 
Sheikhna Sidi Yusuf al-Bakhour al-Hasani hafizahUllah Ta’ala wanafa’ana biasrarihi, telah memberitahu kepada para hadirin di dalam satu majlis Maulid ar-Rasul asy-Syarif berkenaan ketinggian adab Baginda s.a.w. terhadap haiwan termasuklah kepada dhab yang mana spesies haiwan tersebut pernah menjadi saksi keNabian Baginda s.a.w.;
Kalian ingin mempelajari adab? Lihatlah kalian kepada Rasulillah! Lihatlah kalian kepada adab Baginda s.a.w. terhadap makluq yang ber’aqal dan juga kepada yang tidak ber’aqal seperti dhab, dan haiwan yang lain. Nescaya kalian akan dapati ketinggian adab Baginda s.a.w. yang tidak pernah terfikir oleh kita kerana kita tidak mempunyai hati yang selembut dan sesentitif Baginda s.a.w.. Pernahkah kalian mengetahui kenapa Baginda s.a.w. tidak memakan dhab? Sebabnya hanyalah kerana Baginda s.a.w. tidak sanggup memakan spesies haiwan yang mana telah berkata-kata dengan Baginda s.a.w., bahkan menjadi saksi kepada keNabian Baginda s.a.w. sehingga menyebabkan orang yang ber’aqal beriman kepada Baginda s.a.w.”.
 
Sesungguhnya dhab yang tidak ber’aqal boleh beriman kepada Baginda s.a.w., bahkan mengetahui ketinggian dan kemuliaan Baginda s.a.w.. Apakah kita yang ber’aqal ini, tidak dapat memahami kemuliaan Baginda s.a.w. yang tidak mampu kita bayangkan di sisi Kekasihnya yang Agung, sebagaimana fahamnya dhab yang telah menyaksikan keNabian Baginda s.a.w.?
 
Semoga Allah s.w.t. mengurniakan kepada kita semua hati yang suci yang benar-benar memahami ketinggian dan kemuliaan Baginda s.a.w., dan tergolong di kalangan orang yang mendapat serpihan cinta Baginda s.a.w..


Allahua’lam bis sowab~



Selesai disusun dan dinukilkan dengan bantuan dan rahmat Allah s.w.t.;
Al-Faqir ila Rabbihi al-Latif,
Tengku Ahmad Saufie.
Jumaat, 24 Rabi’ al-Awwal 1433 Hijriyyah(17 Februari 2012).


[1] Kitab asy-Syifa bi Ta’rif Huquq al-Mustofa, karangan al-Qadhi ‘Iyadh, bahagian pertama, m/s 309.
[2] Kitab Dalail an-Nubuwwah karangan Imam al-Baihaqi rahimahUllah, juzuk ke-6, m/s 36 pada “Bab yang datang padanya penyaksian dhab kepada Nabi kita akan risalah yang dibawanya dan itu adalah sebagai bukti keNabian”.
[3] Terdapat banyak lagi hadith berkenaan penyaksian dhab terhadap risalah Baginda s.a.w. diriwayatkan seperti di dalam kitab al-Bidayah wan-Nihayah karangan al-Imam Ibn Kathir, Imam at-Tabrani di dalam kitab Mu’jam al-Aushot, al-Imam al-Muttaqiy al-Hindiy di dalam kitab Kanzul al-‘Amaal, dan sebagainya.
[4] Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari di dalam sohehnya, pada bab ‘Makanan’, no. 4999.
[5] Diriwayatkan oelh Imam al-Bukhari di dalam sohehnya, pada ‘Kitab Tafsir al-Quran’, no. 5138. Juga di dalam Musnad Imam Ahmad ibn Hambal, no. 4909.
 

Keluarga Yang Berjiwa Tauhid

sisipan dari blog Si Musafir ilallah

Posted by Tengku Ahmad Saufie


BismiLlahi Wassolatu Wassalam 'ala Rasulillah Wa 'ala Aalihi Wa Man Waalah~



Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan lelaki dan wanita, serta menjadikan mereka berpasangan. Selawat dan Salam keatas junjungan mulia Baginda s.a.w. yang menjadi sandaran cinta dan kemuliaan, juga keatas ahli keluarga Baginda s.a.w. yang mewarisi keindahannya, dan para sahabat Baginda s.a.w. yang mengorbankan jiwa mereka demi kecintaan mereka.

Sesungguhnya diantara kemuliaan golongan lelaki yang diangkat oleh Allah s.w.t. menjadi kekasihNya yang terdiri dari para auliyaNya, AnbiyaNya dan juga RasulNya, terdapat juga keistimewaan yang Allah s.w.t. zahirkan dari kalangan wanita.

Sejarah tidak pernah sunyi dari memperkatakan kisah para Isteri Baginda s.a.w., sayidatina Asiah isteri kepada Fir'aun, sayidatina Rabi'atul 'Adawiyyah, dan ramai lagi. Bahkan diantara kisah mereka itu lebih menggambarkan pengorbanan jiwa dan raga mereka yang lebih mendalam terhadap Tuhan mereka, yang menggetarkan hati golongan lelaki yang cemburu akan cinta yang mereka tunjukkan kepada Allah s.w.t.

Diantara wanita pilihan Allah s.w.t. yang telah membuktikan cinta mereka kepada Allah s.w.t., ialah isteri-isteri kepada sayidina Ibrahim KhalilUllah 'alaihissolatu wassalam. Sesungguhnya tidaklah baginda dikurniakan isteri-isteri yang tenggelam di dalam ketauhidan mereka, melainkan baginda sendiri telah tenggelam di dalam ketauhidan baginda 'alaihi as-salam.

Kisah mereka sekeluarga sentiasa diulang-ulang oleh Sheikhna wa Waliduna asy-Sheikh Yusuf ibn Muhyiddeen al-Bakhour al-Hasani hafizahUllah ta'ala agar murid beliau sentiasa mempertajamkan kecintaan dan ketauhidan mereka kepada Allah s.w.t., dan al-faqir menukilkan kisah ini secara ringkas untuk manfaat para pembaca semua.

Nabi Ibrahim telah pun diuji ketauhidan serta cintanya oleh Allah s.w.t. dengan perjalanan hidup yang penuh berliku ketika menyampaikan dakwah mengajak umat baginda untuk menyembah Allah, dan sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman;

إِذْ قَالَ لَهُ رَبُّهُ أَسْلِمْ

Maksudnya: "(Ingatlah) ketika Tuhannya berfirman kepadanya: Serahkanlah diri (kepadaKu wahai Ibrahim)!".

Maka jawab baginda 'alaihi as-salam dengan penuh penyerahan diri kepada Tuhannya;

قَالَ أَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ

Maksudnya: "Nabi Ibrahim menjawab: Aku serahkan diri (tunduk taat) kepada Tuhan Yang Memelihara dan mentadbirkan sekalian alam".

Sesungguhnya kata-kata sahaja tidak menggambarkan kondisi jiwa seseorang, maka Allah s.w.t. telah menguji baginda dengan ujian yang amat hebat untuk baginda membuktikan cinta baginda kepada Allah.

Diantara ujian tersebut ialah ujian dimana baginda dengan sayidatina Sarah yang telah berkahwin selama berpuluh tahun akan tetapi masih tidak dikurniakan zuriat hasil daripada perkahwinan itu. Sedangkan sayidina Ibrahim sememangnya ingin mendapatkan zuriat, akan tetapi baginda tetap sahaja bersabar dengan ujian yang Allah berikan. Baginda sedikit pun tidak mengeluh atas ketentuan Allah s.w.t. yang telah ditentukan kepadanya. Walaupun usia baginda telah mencecah lebih 100 tahun, dan sayidatina Sarah pada waktu itu telah pun berusia lebih 70 tahun

Akan tetapi, isteri mana yang tidak memahami suaminya? Sedangkan beliau merupakan isteri kepada kekasih Allah yang dicintaiNya. Maka, sayidatina Sarah mencadangkan kepada Nabi Ibrahim untuk berkahwin kali kedua sebagai ikhtiar untuk Nabi Ibrahim mendapatkan zuriatnya. Walaupun pada awalnya baginda menolak untuk memadukan isteri yang amat beliau cintai, akan tetapi setelah beberapa kali dipujuk oleh sayidatina Sarah, maka baginda pun bersetuju.

Lihatlah, bagaimana pengorbanan seorang isteri yang mencintai suaminya bukan untuk kepentingan dirinya. Walaupun ketika itu sudah lanjut usianya, dan usia suami tercinta beliau pun melebihi 100 tahun, beliau tetap sahaja berusaha dan ikhtiar agar suaminya mendapatkan zuriat. Bukan setakat itu sahaja, bahkan beliau sendiri yang mencari bakal isteri untuk suaminya itu, iaitu sayidatina Hajar yang merupakan pembantu yang solehah kepada keluarga mereka.

Usia sayidatina Hajar masih lagi dalam lingkungan remaja ketika dipinang oleh sayidatina Sarah yang lebih jauh berumur dengan beliau. Akan tetapi, apabila sayidatina Sarah mendatanginya untuk melamar beliau, sedangkan beliau tahu Nabi Ibrahim itu jauh lebih berusia darinya, beliau hanya berserah takdirnya kepada Allah. Beliau tidak memikirkan jarak usia diantara mereka, bahkan hanya mengharapkan redha Tuhannya keatas ketentuan yang berlaku.

Akhirnya Nabi Ibrahim dan sayidatina Hajar pun berkahwin. Tidak lama setelah perkahwinan yang penuh berkat itu, sayidatina Hajar pun mengandungkan anak Nabi Ibrahim, sedangkan sayidatina Sarah masih lagi tidak dikurniakan zuriat. Setelah sekian waktu kehidupan mereka bertiga dalam kegembiraan, Nabi Ibrahim pun dikurniakan seorang anak melalui isteri keduanya dan menamai anaknya dengan nama Isma'il 'alaihi as-salam.

Melihat Nabi Ibrahim telah memiliki zuriat daripada madunya, sayidatina Sarah pun merasa sedikit cemburu dan sedih kerana beliau tidak dapat menggembirakan Nabi Ibrahim. Baginda amat mengerti perasaan isterinya yang disayanginya itu, dan baginda tidak mahu melukakan hati sayidatina Sarah walaupun pada awalnya perkahwinan ini diatas restu beliau. Allah s.w.t. pun memerintahkan Nabi Ibrahim bersama sayidatina Hajar dan Nabi Isma'il anaknya, untuk berhijrah dari Palestin menuju satu kawasan lembah yang mana terletak di padang pasir serta tidak berpenghuni.

Walaupun keadaan sayidatina Hajar yang masih muda, serta memiliki seorang anak yang masih lagi kecil, beliau tidak pernah merungut keatas apa sahaja perintah daripada suaminya itu. Perjalanan yang memakan masa yang panjang, panas terik yang membakar, anak yang dahaga, tetap diharungi oleh beliau dengan penyerahan jiwa yang penuh kepada Allah s.w.t.. Beliau tahu, bahawa suaminya seorang Nabi dan Pesuruh Allah, yang mana tidak akan melakukan perkara yang sia-sia melainkan ianya perintah dari Tuhan Yang Maha Esa.



Akhirnya sampailah mereka di lembah yang diperintahkan Allah, yang dikelilingi bukit yang berbatu, padang pasir yang seluas mata memandang, tanpa penghuni, tanpa pokok untuk berteduh. Disitulah tempat yang beliau tahu akan menetap bersama anaknya yang masih lagi bayi, sebagaimana yang telah diperintahkan Allah s.w.t. kepada suaminya.

Dengan berbekalkan sedikit bekalan makanan dan air, Nabi Ibrahim pun memberitahu kepada beliau bahawa beliau akan pulang ke Palestin untuk bersama dengan sayidatina Sarah. Dalam keadaan beliau yang berusia masih remaja tahu bahawa suaminya akan pulang ke pangkuan madunya, apakah sayidatina Hajar cemburu? Dan memarahi dan memohon belas kasihan daripada Nabi Ibrahim agar jangan pulang? Menangis meronta dan keluh kesah atas perbuatan suaminya itu? Ataupun mengatakan bahawa suaminya seorang yang kejam dan tidak memahami beliau kerana meninggalkan beliau dan anak yang kecil di tempat yang tiada seorang pun tinggal disitu?

Semua persoalan itu tidak langsung di sentuh atau diucapkan oleh beliau. Bahkan dengan pasrah, bertanya kepada baginda, "Apakah aku dan anak yang kecil ini akan ditinggalkan di sini?". Baginda mengatakan "Ya", dan tidak mampu berkata banyak kerana faham akan perasaan seorang isteri yang akan ditinggalkan suaminya.

Setelah itu, dengan jiwa yang penuh keimanan dan ketakwaan kepada Allah, beliau pun bertanya lagi kepada baginda, "Wahai suamiku, apakah Allah yang memerintahkan kamu dengan perkara ini?". Baginda pun menjawab dengan jiwa yang menyerah diri kepada Allah, "Ya, sesungguhnya ini adalah perintah Allah".

Mendengar jawapan dari mulut baginda, suaminya yang amat disayangi, beliau pun berkata dengan jiwa yang penuh ketauhidan, "Pergilah! Sesungguhnya Allah tidak akan pernah mensia-siakan hambaNya". Lalu, baginda pun berdoa kepada Allah s.w.t. sebagaimana yang telah dirakam di dalam al-Quran, Surah Ibrahim ayat ke-37;

Maksudnya: "Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian dari zuriat keturunanku di sebuah lembah (Tanah Suci Mekah) yang tidak ada tanaman padanya, di sisi rumahMu yang diharamkan mencerobohinya. Wahai Tuhan kami, (mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang (dan memakmurkannya dengan ibadat). Oleh itu, jadikanlah hati sebahagian dari manusia tertarik gemar kepada mereka, (supaya datang beramai-ramai ke situ) dan kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai jenis buah-buahan dan hasil tanaman, semoga mereka bersyukur".
Maka, baginda pun meninggalkan isteri
dan anak pertama kesayangannya di tempat yang jauh daripada orang dan kembali ke Palestin untuk bersama sayidatina Sarah. Hati mereka tidaklah berserah melainkan kepada Allah, tawakkal mereka tidaklah hanya kepada Allah s.w.t. yang telah menentukan segalanya untuk mereka. Mereka redha dalam menjalani takdir mereka, dan dengan keredhaan hati baginda terhadap ketentuanNya, akhirnya Allah s.w.t. menganugerahkan baginda satu nikmat yang mana tidak terfikir oleh beliau, iaitu isterinya pertama sayidatina Sarah mengandung.

Inilah kekuasaan Allah s.w.t. yang menganugerahkan kelebihan kepada orang yang benar-benar bertaqwa. Walaupun sayidatina Sarah telahpun berusia lanjut yang tidak memungkinkan beliau untuk mengandung, akan tetapi ketentuan Allah mengatasi segala kemungkinan. Allah s.w.t. mengutuskan malaikat mendatangi Nabi Ibrahim dalam rupa yang amat indah, lalu memberitahu khabar gembira kepada baginda dan sayidatina Sarah bahawa beliau mengandungkan anak baginda yang bakal menjadi anak yang soleh.

Mendengar sahaja pengkhabaran yang tidak dapat difikirkan kerana beliau telah lanjut usia, beliau pun berkata sebagaimana yang telah dirakam di dalam al-Quran, Surah Hud ayat ke 72-73;

Maksudnya: Isterinya berkata: "Sungguh ajaib keadaanku! Adakah aku akan melahirkan anak padahal aku sudah tua dan suamiku ini juga sudah tua? Sesungguhnya kejadian ini suatu perkara yang menghairankan".
Maka jawab malaikat untuk menenangkan hati beliau;

Maksudnya: Malaikat-malaikat itu berkata: "Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya".

Lihatlah bagaimana ketentuan Allah yang dikurniakan kepada hambaNya yang bertaqwa. Dengan penyerahan jiwa secara mutlak kepada Allah, maka Allah s.w.t. pun mengurniakan sesuatu yang dianggap mustahil pada sudut akal manusia.

Allah s.w.t. tidak meminta kita lebih daripada kemampuan jasad kita, akan tetapi Allah s.w.t. hanya meminta penyerahan sepenuh hati hanya untukNya. Itulah yang telah dilakukan sayidina Ibrahim 'alaihi as-salam yang pada ketika menyampaikan risalah, pasrah kepada Tuhanya, dan setelah itu dikurniakan dua orang isteri yang juga pasrah kepada Tuhannya. Bukan hanya setakat itu, Allah s.w.t. memuliakan lagi keluarga mereka dengan mengurniakan dua orang zuriat iaitu Nabi Isma'il dan juga Nabi Ishak 'alaihima as-salam, yang mana dari kedua-duanya lahirlah zuriat kenabian dan dari zuriat Nabi Isma'il, lahirlah Sayidina wa Maulana Muhammad s.a.w. yang menjadi penghulu alam.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Maka, berdasarkan kisah ketaqwaan keluarga yang amat mulia ini, asy-Sheikh Yusuf al-Hasani hafizahUllah ta'ala pun berkata, "Oleh kerana hal ini, kita diperintahkan oleh Baginda s.a.w. untuk sentiasa mengamalkan Selawat Ibrahimiyyah, terutamanya ketika di dalam tahiyyat solat yang lafaznya menyentuh perihal Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim, sebagaimana lafaz;




    Cari Blog Ini

    Memuatkan ...

    Follow by Email