eDomz

asia Fans

banner

PRODUK LUAR NEGARA UNTUK DIBELI

Rabu, 24 Oktober 2012

Universiti Kehidupan 130 – Keajaiban Di Padang Arafah

“Alhamdulillah ustaz, syukur”, kata Puan Zanariah atau lebih mesra dipanggil dengan nama Kak Yah.
 
“Ye ye”, kata saya sambil senyum tapi hati saya tertanya-tanya,
“Siapa kakak ni?”
 
Taklah susah sangat untuk mengenali semua penghuni apartment yang tak sampai 50 orang ini, tapi sebelum ini saya tak pernah nampak Kak Yah.
Saya tak kenal kak Yah tapi, dia menyapa saya dengan mesra. Lebih-lebih lagi dia menyapa di apartement yang saya duduk.
 
“Ustaz sebelum ni, mesti ustaz tak perasan saya, tapi mula-mula datang dulu, saya dah cam ustaz” kata kak Yah lagi.
 
“Aahlah, kak duduk mana sebelum ni” tanya saya.
 
“Ada, tapi dalam bilik sahaja” jawabnya ringkas.
 
“Saya syukur ustaz, saya sebenarnya stroke, jalan pun orang papah, itu yang duduk dalam bilik sahaja” kata kak Yah.
 
“Semalam ke Arafah, orang papah saya. Alhamdulillah, sehari di padang Arafah, saya berdoa pada Allah agar Allah beri kesihatan pada saya, lepas itu Alhamdulillah ustaz, waktu tu, Allah terus beri kesembuhan kepada saya ustaz. Saya terus dapat jalan sendiri. Tak sangka, saya dah boleh jalan sendiri ustaz” kak menyambung kisah gembiranya dengan perasan terharu.
 
“Subahanallah, subahanallah”, tak henti-henti saya mengucapkan tasbih menyatakan kekaguman kepada Allah.
 
Seorang yang sedang sakit, menadah tangan, mengadu pada Allah, Allah berikan kesembuhan kepadanya.
 
“Macam mana nak logikkan menurut sains”, bisik hati saya.
Tapi itulah hakikatnya. Sains hanyalah dilahirkan dari kajian manusia, sedangkan banyak lagi perkara yang manusia tidak temui.
 
Itulah hakikatnya, satu antara ribuan kisah ajaib di tanah suci Mekah. Mungkin ada di antara kita yang mecebek cerita seperti ini. Mungkin ada yang mengatakan:-
 
“Ah!.. kebetulan kot”
 
Sebenarnya, di dalam Islam, memang ada dibincangkan mengenai keajaiban-keajaiban ini.
 
Jika ia berlaku kepada para Rasul, maka ia disebut sebagai Mukjizat. Di antara contoh mukjizat Nabi ialah membelah bulan, batu pernah berkata-kata dengan Nabi berdasarkan hadis:-
 
Dari Jabir bin Samurah dia telah berkata, telah bersabda Rasullulah saw, sesungguhnya aku sangat mengenali satu batu di Mekah dulunya ia mengucapkan salam padaku sebelum aku diutus, aku mengenalinya sekarang (Hadis riwayat Muslim di dalam kitab al-fadhail di dalam bab Fadl Nasab an-Nabi saw wa at-Taslim)
 
Jika sesuatu keajaiban itu berlaku pada para sahabat, para wali, ia disebut sebagai karamah. Ia seperti yang berlaku kepada Saidina Umar r.a ketika beliau mengirim pasukan tentera yang dipimpin oleh seorang yang dipanggil Sariyah. Saidina Umar yang sedang berkhutbah di Madinah tiba-tiba berteriak:-
“Wahai Sariyah, bertahanlah di gunung”

Ketika pasukan Islam itu pulang, antara mereka bertemu Saidina Umar, “Wahai Amirul Mukminin, kami menghadapi musuh kami dan kami hampir kalah, tiba-tiba ada teriakan:-

“wahai Sariyah, bertahanlah di gunung, maka kami bertahan di gunung, dan Allah mengalahkan mereka”
 
(Menurut at-Tabrizi, diriwayatkan oleh al-Baihaqi di dalam Dala’il an-Nubuwwah dan Muhaqqiq al-Misykat berkata : Ibnu Asakir juga meriwayatkan serupa dengan sanad Hasan)
 
Jika ia keajaiban itu berlaku kepada orang awan, maka ia dipanggil Maunah. Ia berlaku seperti kepada kisah kakak di atas.
 
Jika keajaiban itu berlaku ke atas orang-orang kafir, fasik, zalim dan orang-orang jahat, maka ia dipanggil Istidraj, iaitu kelebihan yang Allah beri kerana usahanya sedangkan pemberian itu untuk lebih menjauhkannya dari Allah. Pemberian itu dianugerahkan dengan keadaannya dimurkai Allah.
Rasullullah saw, ditanya tentang dukun (yang mempunyai keajaiban), baginda bersabda:-
 
“Dia tidak mempunyai kemampuan apa-apa, Mereka berkata, Ya Rasullullah, mereka (para dukun itu) menyampaikan kepada kami tentang sesuatu dan ternyata benar, maka bersabda Rasullullah saw, Itulah kalimat hak yang dicuri oleh jin, kemudian mereka sampaikan ke telinga pendukungnya lalu berita benar tersebut mereka campur seratus dusta” (Jami Ushul, Ibnu Atsir, V/63)
 
Al-Harits ad-Dimisyqi, seorang penjahat dan pendusta, ketika ditangkap oleh umat Islam untuk dibunuh, ada yang menikamnya dengan tombak tetapi tidak lut, maka Khalifah Abdul Malik bin Marwan berkata pada tenteranya:-
“Sesungguhnya engkau tidak membaca Bismillah”
 
Maka mereka membaca Bismillah, lalu menikamnya dan mereka dapat membunuhnya (al-Rusul wa al-Risalah, Dr. Umar Sulaiman al-Asyqar, hal 220)
Itulah pembahagian keajaiban. Ia meman ada dan ada ketogerinya.
 
Sebab itu di dalam Islam, kita tidak diajar untuk ghairah dan takjub pada keajaiban yang ada pada manusia ini. Ditakuti kita cuba mendapatkannya dengan keadaan yang dimurkai oleh Allah.
 
Menjadi kebal tetapi dikurniakan dengan istidraj.
 
Semua kejaiban yang berlaku adalah untuk Allah tunjukkan kebesaran dan keagunganNya. Semoga kita tergolong di dalam golongan orang yang sentiasa meningkatkan keimanan kepada Allah swt.
 
Sesungguhnya, redha Allahlah yang kita buru di dalam hidup ini, bukan selainnya.
 
“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”
Al-fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Sya’ab Ali, Mekah al-Mukarramah
 
Jumaat 27 November 09 jam 3.00 petang
 
IMG_1559
 
Padang Arafah, tempat terbaik untuk berdoa
IMG_1589
Para jemaah ada yang berdoa di dalam khemah dan ada yang memanjatkan doa di tanah lapang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cari Blog Ini

Follow by Email