eDomz

asia Fans

banner

PRODUK LUAR NEGARA UNTUK DIBELI

Selasa, 22 Januari 2013

Mujahidin Mali dibiarkan Bertempur Sendirian Melawan Gabungan Tentera Salib Dari Seluruh Dunia

Jet tempur Perancis melakukan serangan terhadap posisi-posisi kekuatan mujahidin hingga ke Mali utara. Laporan hari minggu Mujahidin telah meninggalkan beberapa posisi mereka dan berkumpul di wilayah pegunungan Kidal, benteng utara mereka, 1.500 km dari Bamako dan dekat perbatasan dengan Aljazair.

“Penyebaran mereka ke arah utara , yang dimulai 24 jam yang lalu, tentara kami sudah berada di dalam kota-kota Niono dan Sevare,” kata Letnan Kolonel Perancis Emmanuel Dosseur.

Niono terletak 350km dari ibukota Mali dan 60km selatan Diabaly, yang dikuasai hampir seminggu yang lalu oleh mujahidin dan kemudian dibom oleh jet tempur Perancis......tajuk/sini

Sevare memiliki bandara strategis paling penting yang bisa membantu melayani serangan udara . Daerah ini sekitar 630km dari Bamako.
Wilayah Sevare juga dekat konna, pekan lalu dikuasai oleh mujahidin sejak tanggal 10 Januari, memicu intervensi militer Prancis .

“Kami berada dalam fase yang maju,” kata seorang perwira tentara Perancis yang bertugas operasi di Niono dan kota Diabaly, yang status siapa yang masih kuasai kota itu masih belum jelas pada hari Minggu kemarin di tengah saling klaim yang bertentangan mengenai apakah ada mujahidin sudah keluar dari kota itu atau belum.
“Di Diabaly, situasinya tidak begitu jelas tetapi tampaknya para pejuang mujahidin telah meninggalkan kota itu,” katanya, mengidentifikasi dirinya sebagai Frederic saja.
“Tujuan kami jelas, kami akan lumpuhkan Mali secara total, sehingga tidak ada lagi kantong perlawanan (militan Islam)”, Jean-Yves Le Drian, Perancis menteri pertahanan, mengatakan pada televisi France 5.

Dia juga mengatakan tujuh warga Perancis disandera oleh pejuang di Niger dan Mali dalam beberapa tahun terakhir masih hidup, ia menambahkan telah ada “kontak dengan penyandera”.

Sebelumnya, Laurent Fabius, Perancis menteri luar negeri, mengatakan Rusia telah menawarkan untuk membantu pasukan transportasi dan pasokan ke Mali dan Kanada telah menawarkan bantuan untuk mengangkut tentara Afrika ke negara itu.
Hanya sekitar 100 tentara dari 5.800 yang direncanakan , sementara Perancis mengatakan memiliki 2.000 tentara yang sudah di lapangan.

Ditanyakan pada radio Europe 1 pada hari Minggu tentang bagaimana tentara-tentara Afrika akan diangkut, Fabius mengatakan “ada transportasi yang akan sebagian digalang oleh militer Afrika sendiri, sebagian oleh orang Eropa dan sebagian oleh Kanada.”

Dia mengatakan “Rusia telah mengusulkan untuk menyediakan sarana transportasi untuk Perancis, sehingga cukup beragam bantuannya”.

Pengumuman itu muncul sehari setelah pertemuan puncak darurat di Afrika Barat ECOWAS blok regional yang disebut di PBB ” untuk segera memberikan dukungan keuangan dan logistik untuk penyebaran misi ke Afrika” (Dz-Alj)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Follow by Email